BUMD

Jakpro Pastikan Depo MRT Batal dibangun di Taman BMW

Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (JakPro), Dwi Daryoto menandatangi perjanjian kerjasama di acara penanaman sejuta pohon di depo LRT. (Dok: Istimewa)

Jakarta Review, Jakarta – Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro), Dwi Wahyu Daryoto, memastikan Depo Moda Raya Terpadu (MRT) fase II tidak akan dibangun di kawasan Taman BMW di Sunter, Jakarta Utara.

Dwi mengatakan Taman BMW akan menjadi lokasi stadion untuk Persija yang memiliki kapasitas 80.000 penonton, sedangkan Depo MRT adalah objek vital nasional yang tentunya tidak bisa dicampur dengan pusat keramaian.

“Pada waktu itu, Pak Anies (Baswedan) sempat bilang bahwa di sana akan dibangun depo. Saya sudah jelaskan bahwa tidak mungkin depo dibangun di sana karena depo itu objek vital nasional. Tidak mungkin dicampur dengan pusat keramaian,” kata Daryoto, di Depo LRT Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Baca juga: Dirut Jakpro sebut groundbreaking Stadion Taman BMW Maret

“Tetapi, yang jelas untuk angkutan ke stadion perlu MRT, bukan depo tapi stasiun.”

Ketika ditanya kepastian pembatalan pembangunan Depo MRT di Taman BMW, dia mengatakan, pertimbangan lainnya adalah lahan yang tidak mencukupi.

“Mestinya tidak, karena pembangunan kawasan yang ada stadionnya itu kan sudah diputuskan, jadi tidak mungkin digabung dengan depo.”

“MRT butuh 12 Hektare buat depo, kemudian di kawasan BMW itu cuma 25 Hektara. Kalau 12 Hektare itu diambil buat depo, berarti tinggal 13 Hektare, cukup tidak untuk stadion dan kawasan lainnya? Tidak cukup,” kata dia.

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Close