NASIONAL

ASDP Siap Layani 3,3 Juta Penumpang di 10 Lintasan Penyeberangan

ASDP siap layani 3,3juta penumpang di 10 lintasan penyeberangan. (Dok: Istimewa)

Jakarta Review, Jakarta – PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) menyatakan kesiapannya dalam layanan angkutan penyeberangan periode Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2019 yang diperkirakan mencapai 3,3 juta penumpang, 518.000 roda empat, dan 257.000 sepeda motor, di 10 lintasan terpantau nasional.

Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero), Ira Puspadewi, dalam keterangan tertulis, di Jakarta, Sabtu, mengatakan, berbagai persiapan telah mereka lakukan dalam memberikan pelayanan prima kepada seluruh pengguna jasa selama angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 mendatang.

Tercatat, untuk kesiapan alat produksi di 10 lintasan terpantau nasional selama angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 akan dilayani oleh 50 dermaga dan 191 unit kapal (termasuk swasta), yang tersebar di 17 unit pelabuhan dan 12 cabang pelayanan ASDP.

“Target kami, seluruh pengguna jasa dapat terlayani dengan baik, tidak adanya komplain, dan yang terpenting adalah pengguna jasa menyeberang dengan aman, nyaman dan selamat hingga tujuan,” ujarnya.

Menurut dia, periode angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 yang kembali bersamaan dengan libur semester anak sekolah akan berdampak pada pendistrubusian arus berangkat dan balik para pengguna jasa yang akan menyeberang.

“Puncak arus berangkat Natal diperkirakan jatuh pada akhir pekan, Sabtu dan Minggu (22-23/12) dan menjelang Tahun Baru, Sabtu-Minggu (29-30/12). Diprediksi, pada puncak arus tersebut akan terjadi lonjakan penumpang dan kendaraan,” katanya.

Untuk puncak arus balik Natal 2018, diperkirakan terjadi pada Rabu-Kamis (26-27/12) dan puncak arus balik Tahun Baru 2019 diperkirakan akan terjadi peningkatan jumlah kendaraan mulai Rabu (2/1). Untuk arus balik, diperkirakan akan lebih terdistributif mengingat libur anak sekolah rata-rata akan berakhir pada Minggu (6/1).

Adapun 10 lintasan penyeberangan yang terpantau nasional selama angkutan Natal dan Tahun Baru 2019 yaitu: Merak – Bakauheni atau lintasan tersibuk yang dikelola, Ketapang-Gilimanuk, Padangbai-Lembar, Kayangan-Pototano, Tanjung Kelian-Tanjung Api-api, Sibolga-Nias, Bitung-Bastiong, Hunimua-Waipirit, Kupang-Rote, dan Telaga Punggur-Tanjung Uban.

Dari 10 lintasan itu, dengan asumsi kenaikan rata-rata sebesar lima persen dibandingkan realisasi penumpang dan kendaraan tahun lalu, maka ditargetkan PT Indonesia Ferry (Persero) dapat melayani sebanyak 3.337.426 orang penumpang, yang naik lima persen dibandingkan periode sama tahun lalu sebanyak 3,2 juta orang penumpang.

Disusul jumlah roda empat sebanyak 518.226 unit atau naik lima persen dibandingkan tahun lalu sebanyak 493.548 unit, dan roda dua sebanyak 257.164 unit atau naik lima persen dibandingkan realisasi 2017 sebanyak 244.918 unit.

Khusus untuk lintasan tersibuk Merak-Bakauheni, jumlah penumpang yang akan menyeberang dari Merak menuju Bakauheni total mencapai 865.771 orang atau naik lima persen dibandingkan realisasi yang sama tahun lalu sebanyak 824.544 orang.

Diikuti jumlah roda empat sebanyak 135.287 unit atau naik 5 persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 128.845 unit, dan roda dua mencapai 33.998 unit atau naik lima persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 32.379 unit sepeda motor.

Sebaliknya, jumlah penumpang yang menyeberang dari Bakauheni menuju Merak diperkirakan mencapai total 829.728 orang atau naik lima persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 790.217 orang, diikuti roda empat sebanyak 134.847 unit atau naik lima persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 128.426 unit, dan roda dua mencapai 32.664 unit atau naik lima persen dibandingkan realisasi tahun lalu sebanyak 31.109 unit sepeda motor.

Dalam mendukung angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 ini, ASDP juga telah mempersiapkan layanan dan fasilitas sehingga pengguna jasa dapat menikmati perjalanan mudik dan balik dengan lancar, aman, nyaman dan selamat.

Mulai dari layanan prapelayaran, pengguna jasa dapat membeli tiket berjadwal secara online melalui situs maupun aplikasi bergerak. Kini dengan pembelian tiket daring dan aplikasi, pengguna jasa dapat merencanakan perjalanan secara lebih baik.

Layanan pascapelayaran, ASDP memaksimalkan jumlah kapal dan dermaga yang beroperasi, penambahan loket dan toilet, optimalisasi area siap muat, pemasangan digital signage, mempersingkat waktu di pelabuhan, dari satu jam menjadi 45 menit.

Terakhir untuk layanan pelayaran kapal dan pascapelayaran, ASDP memaksimalkan waktu pelayaran maksimal 2 jam (lintasan Merak-Bakauheni), pengaturan jadwal kapal lebih tepat waktu, pengoperasian kapal ukuran besar saat jam-jam puncak, dan menyiapkan tempat istirahat di pelabuhan jika penumpang harus menunggu lebih lama sebelum melanjutkan perjalanan.

“Kami tetap mengimbau kepada seluruh pengguna jasa agar tidak menyeberang pada malam hari. Hal ini agar dapat terhindar dari potensi kepadatan arus penumpang maupun kendaraan,” tuturnya lagi.

Menjelang angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019, ASDP melakukan peluncuran awal layanan terminal dan kapal eksekutif di Pelabuhan Merak dan Bakauheni, Lampung, Rabu (19/12).

Kehadiran terminal dan kapal eksekutif ini diharapkan dapat mengoptimalkan layanan penyeberangan di lintasan Merak-Bakauheni, sehingga memberikan kelancaran dan kenyamanan yang lebih bagi pengguna jasa.

Ira mengatakan, lintasan Merak-Bakauheni yang menghubungkan Jawa dan Sumatera diperkirakan akan meningkat trafiknya menjelang libur Natal 2018 dan Tahun Baru 2019.

Karena itu, ASDP memanfaatkan momen itu untuk menghadirkan layanan terminal dan kapal eksekutif, yang merupakan wujud dari komitmen peningkatan layanan penyeberangan Merak-Bakauheni dengan adanya percepatan waktu tempuh pelayaran dari 2,5 jam (reguler) menjadi satu jam dengan kapal eksekutif.

“Sesuai dengan rencana induk, terminal eksekutif yang dibangun di Merak dan Bakauheni dengan konsep smart building yang modern, diharapkan dapat memberikan pengalaman yang berbeda dan menjadi momen yang tidak terlupakan bagi setiap pengunjung terminal, baik yang ingin menyeberang atau tidak. Di dalam terminal eksekutif, kini telah hadir tenant ritel dan restoran dengan desain interior yang megah dan memanjakan setiap pengunjung yang datang,” tutur Puspdewi.

Terminal Eksekutif Merak yang dibangun di dekat dermaga VI (enam) Pelabuhan Merak memiliki luas pengembangan lokasi sebesar 42.505 meter persegi.

Sedangkan Terminal Eksekutif Bakauheni yang dibangun di dekat dermaga VII (tujuh) Bakauheni memiliki luas bangunan 38.709 meter persegi.

Para pengguna jasa yang telah membeli tiket ferry dengan layanan eksekutif melalui pemesanan tiket secara daring via situs maupun aplikasi bergerak, dapat mengakses Terminal Eksekutif Merak melalui koriodor jalan masuk yang disiapkan dari Terminal Terpadu Merak.

Tidak hanya terminal, ASDP juga menghadirkan layanan kapal eksekutif melalui empat kapal yang beroperasi di Merak-Bakauheni di antaranya, KMP Sebuku, KMP Batumandi, KMP Portlink dan KMP Portlink III.

Keempat kapal telah diremajakan menjadi kapal yang memiliki nuansa berbeda dengan kapal ferry pada umumnya, baik dari segi fasilitas maupun kenyamanan yang lebih baik sehingga membuat pengguna jasa merasa lebih aman, nyaman dan menyenangkan ketika berada di atas kapal.

Adapun layanan kapal eksekutif rute Merak-Bakauheni dengan waktu pelayaran satu jam memiliki jadwal keberangkatan kapal setiap pukul 06.00, 10.00, 12.30, 15.00, 17.30, 20.00, 22.30, 01.00 dan 03.30 WIB.

“Kami telah meremajakan empat kapal itu untuk mendukung layanan eksekutif dengan tampilan interior baru yang membuat suasana menjadi lebih hangat, dan homey yang memberikan semangat berbeda,” katanya.

Kini seluruh ruangan penumpang di atas kapal tidak hanya dilengkapi dengan penyekjuk udara, tetapi juga menyediakan kursi penumpang dengan layout dan kualitas yang baik sehingga pengguna jasa merasa nyaman selama perjalanan.

Fasilitas yang disediakan di kapal eksekutif juga semakin lengkap dan memenuhi kebutuhan penumpang, mulai dari Cafetaria hingga ruang bermain untuk anak. Satu hal menarik dan belum pernah ada di kapal-kapal lainnya yang beroperasi di Merak-Bakauheni, interior ruangan kapal eksekutif milik ASDP dilengkapi dengan karya fotografi, seni mural serta seni instalasi yang sangat indah dan menjadikannya sebagai objek swafoto yang menarik.

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Close