EKONOMI

Rayakan HUT ke-57, RNI Komitmen Hadirkan Inovasi untuk Mendukung Transformasi Ekosistem Pangan

PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI menggelar tasyakuran seiring dengan bertambahnya usia Korporasi yang ke 57th RNI. (12/10/2021). (dok: Istimewa)

Jakarta Review, Jakarta – PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI menggelar tasyakuran seiring dengan bertambahnya usia Korporasi yang ke 57th RNI. (12/10/2021).

Tahun 2021, tema yang diusung RNI adalah Pangan Tumbuh Indonesia Tangguh

“Ini wujud komitmen kami untuk bertransformasi ekosistem pangan nasional melalui inovasi – inovasi teknologi pangan” jelas Arief Prasetyo Adi, Direktur Utama PT RNI (Persero).

Pada momen tasyakuran ini, lanjut Arief, merupakan ucapan rasa syukur dan harapan besar untuk RNI mengingat proses holding BUMN Pangan tinggal selangkah lagi.

“Perlu saya informasikan bahwa proses (holding) ini sudah di ujung, di mana saat ini kita dalam proses melakukan harmonisasi untuk inbreng untuk Holding BUMN Pangan,,” ujar Arief saat menyampaikan sambutannya dalam diskusi virtual Inovasi untuk Pangan Tumbuh Indonesia Tangguh memperingati rangkaian HUT Ke-57 RNI di Jakarta.

Pada rangkaian HUT 57th tahun ini gelaran inovasi teknologi digitalisasi untuk pangan turut diterapkan melibatkan milenial berinovasi untuk transformasi pangan.

“Para milenial yang tergabung di RNI Group maupun BUMN Klaster Pangan kami siapkan untuk menciptakan inovasi – inovasi baru guna mendukung transformasi ekosistem pangan” Katanya.

Bahkan, dalam rangkaian HUT 57th RNI, Ia telah mempersiapkan grand launching produk retail pangan komoditas beras, minyak, gula, kecap dan non pangan seperti tissue dan hand sanitizer.

“Pekan depan kami menyiapkan Grand launching beberapa produk retail pangan maupun non pangan.”urainya.

Komisaris Independen PT RNI Marsudi Wahyu Kisworo menambahkan pangan itu syaratnya pangan itu harus murah, terjangkau, namun produksinya juga harus efisien.

“Maka dari itu cara kita untuk meningkatkan agar pangan menjadi terjangkau, satu-satunya cara adalah menekan biaya produksi atau cost dan menekan ongkos produksi adalah salah satu kehebatan dari digitalisasi, baik di sektor hulu misalnya ladang dan kebun, kemudian di bagian processing sampai ke distribusi, serta pengolahan hasil akhirnya,” ujar Marsudi dalam diskusi daring Inovasi untuk Pangan Tumbuh Indonesia Tangguh di Jakarta, Selasa (12/10/2021)

Penerapan teknologi digital, lanjutnya, mulai dari kecerdasan buatan, Internet of Things (IoT), machine learning, dan digitalisasi di semua sektor, maka akan menurunkan biaya dan ketika biaya turun maka margin akan mengalami kenaikan.

Ia juga mengatakan bahwa berbicara soal rantai pasok maka aliran barang bergerak mulai dari vendor seperti perkebunan, pertanian, peternakan dan pelabuhan (kalau impor), transportasi dan pergudangan sampai dengan ke tangan konsumen.

Aliran barang dalam rantai pasok pangan bersifat satu arah, namun kalau melihat aliran informasinya maka sifatnya dua arah. Aliran informasi di rantai pasok pangan terjadi dari hulu sampai ke hilir dan begitu juga sebaliknya.

Dahulu sebelum era digitalisasi terjadi di sektor pangan, kata dia, ini terjadi masalah karena informasi dalam rantai pasok pangan hanya mengikuti aliran barang. Jadi hanya dari arah hulu menuju hilir.

“Sementara banyak sekali informasi yang diperlukan pada sektor hulu, misalnya berapa produksi garam yang harus dibuat, berapa stok daging yang harus diproduksi dan lokasinya ada di mana dan sebagainya. Ini merupakan informasi-informasi yang berada di bagian hilir namun tidak sampai ke hulu sehingga terjadilah masalah dalam distribusi pangan,” kata Marsudi.

Related Articles

Back to top button